Selasa, 25 Mac 2014

Natalie dan Kekeliruannya

3 ulasan:
Satu hari, aku berkenalan dengan seseorang di pejabat.

Mula-mula aku tengok dia dari jauh. 

Dia ayu hitam manis, muka anak mami. 
Susuk tubuh tinggi lampai, tak melidi tak juga gempal.
Lebih kepada genit.
Lekuk-liuk tubuh terletak sempurna, 
pada setiap tempat yang sewajarnya ada.
Rambut panjang lurus, hitam jatuh melepasi persiaran wajah. 
Mata bundar memerhati, galak berani dalam malu-malu. 
Dipancingnya berahi, bibir diam katup dalam senyum mungil.
Gerak gerinya molek tersusun mesra mengerotikakan suasana.

Kesimpulannya, 
hmm bolehlah.

Aku dan kawan aku, Natalie terus bangkit dari duduk, bila kakak pejabat suruh untuk berkenalan dengan dia. 

Natalie yang berdarah kacukan Jerman dan Cina memang lawa. 
Aku pun tak kurang juga megahnya sebab aku pun berdarah, tapi berdarah hati sebab dia memang lawa. 
Dua kali aku cakap dia lawa, minta maaf.

Natalie hulur tangan pada dia dulu.

Nat: Hi! Saya Nat.

Dia: Oh hi.. baby.  
(kedengaran lesbian, jadi pembaca lelaki blog ni mesti sedikit happy)

Nat:Er....Ya saya?

Dia: Tak, nama saya Baby. 
*serak garau jantan, halkum terjojol tiba tiba menunjukkan kewujudannya*

Selesai perkenalan, Natalie berlalu dengan muka "Itu apa benda sial" dan terus duduk di meja kerjanya dengan muka keliru.

Dan itulah jenis plot twist yang anti-klimaks.