Selasa, 17 Februari 2015

Layang-Layang Terputus Tali

7 ulasan:
Aku adalah juga cita-cita nak jadi penulis. 
Aku teringin nak tengok buku aku kat rak Kinokuniya. 

Bila buku aku dah diterbitkan nanti, aku akan tunggu di tepi rak sambil bernafas dengan deras.
Tunggu untuk pelanggan kedai capai buku aku. 

Seorang wanita lanjut usia secara kebetulan melalui rak itu. Dia mengambil buku aku dan melihat kulit belakangnya. Kemudian dia mengurut dada sambil berkata "Ini sinopsis terbaik yang pernah saya baca sepanjang hidup!"

Dan aku pun secara tiba-tiba muncul dari tepi rak lantas berkata, "Saya penulisnya, makcik," dan setelah aku hulurkan tangan, aku bisikkan, "..cium tangan saya."

Dan mata makcik berlinang melihat aku. Kami akan mengambil foto bersama-sama sambil mempamerkan buku aku. Sementara itu, ibu jari kami akan menunjukkan tanda 'bagus'. 

Kemudian makcik lambai tangan sebelum berlalu keluar. "Terima kasih, nak," ucapnya tersedu-sedu. Dan baru setapak kakinya melangkah, dia tersembam ke lantai. 

Dia mati serta-merta. Makcik itu menghembus nafas terakhir, kerana kini, hidupnya sudah sempurna. Dan aku, aku kembali ke posisi tepi rak, sambil tersenyum sendiri terkenang jasad makcik dibawa oleh staf ambulans.

Tapi,

sejak baca The Kite Runner oleh Khaled Hosseini..

Hmm.

Aku pandang manuskrip aku dengan sepi. Dan padam semuanya.


Jahanam kau, Khaled...